Hotel

Pengalaman Menginap ala Titanic di Kapal Garden Hotel Malang

Kamu sudah pernah naik kapal pesiar? Kalau belum, aku saranin buat cobain menginap di Kapal Garden Hotel Malang. Jadi ceritanya pas liburan akhir tahun kemarin aku dan keluarga mudik ke Surabaya. Gak afdol rasanya kalau gak sekalian ke Malang untuk silahturahmi ke saudara sekaligus jalan-jalan. Awalnya bingung mau menginap di rumah saudara atau di hotel. Lalu kalau menginap di hotel enaknya di Malang Kota atau Batu Malang soalnya kan lebih banyak tempat wisata di Batu. Liburan keluarga selalu punya drama dalam penentuan itinerary meliputi destinasi dan akomodasi, ya gak sih?

Well, 1 minggu sebelum keberangkatan akhirnya diputuskan menginap di Kapal Garden Hotel Malang. Pertimbangannya lumayan banyak seperti lokasi yang berada diantara Malang Kota dan Batu Malang jadi startegis gitu, lalu desain hotel yang cukup unik mengingat kami membawa Nurani, dan harga yang menurutku lebih terjangkau daripada menginap di hotel dengan fasilitas yang sama di Batu. Oh ya, sebelumnya aku juga sempat nanya rekomendasi hotel ke Mba Meriska di instagram dan dari dia juga aku jadi lebih tahu hotel ini, thanks for your recommendation mba, hehehe. So, let me tell you about my experience during stay in Kapal Garden Hotel Malang.

Kapal Garden Hotel Malang ini terletak di dalam kawasan wisata Sengkaling, tepatnya di Jl Raya Sengkaling no 188 Mulyoagung, Dau – Malang. Bagiku, ke Sengkaling itu serasa nostalgia soalnya dulu kalau rekreasi selalu ke Sengkaling atau ke Songgoriti. Seingatku terakhir ke Sengkaling pas aku masih TK, udah jaman dulu banget. Tapi kenangannya masih nempel banget karena ada di album fotoku pas kecil. Nah, ini juga faktor aku akhirnya milih Kapal Garden Hotel soalnya mau nostalgia, apalagi kalau menginap disitu kita dapat akses masuk ke Wisata Sengkaling gratis. Apalagi sekarang dikelola oleh Universitas Muhammadiyah Malang, makin bikin penasaran seperti apa hotel dan pelayanannya.

Aku check in sekitar jam 5 sore, prosesnya sangat cepat soalnya pas sepi juga, cuma check kode booking via apps Traveloka dan KTP untuk di fotokopi. Selanjutnya aku diberi kartu akses dan voucher sarapan. Aku dapat kamar di lantai 3 sesuai pesananku tipe Deluxe. Jadi ada da 4 tipe kamar, yaitu Deluxe, Superior, Twin, dan Dormitory. Lobby hotel ini ada di lantai 1, tapi ternyata bawahnya masih ada lagi untuk tipe dorm. Soalnya pas habis checkin mau keluar untuk nyari makan aku salah pencet lift, aku kira lobby itu lantai paling bawah taunya lantai diatasnya jadi kelihatan sekilas dorm nya yang bagus dan dipisah antara cewek dan cowok. Lumayan banget buat backpaker kalau mau nginep disini.

Kamar Kapal Garden

Fasilitas di dalam kamar cukup lengkap. Mulai dari complementary, toileters, Wifi kenceng, TV channel dengan saluran dalam dan luar negeri, lemari yang banyak raknya, dan uniknya ada sajadah ples Al Qur’an juga. Kasurnya cukup empuk namun menurutku dipannya lumayan tinggi, lalu di dalam kamar tidak ada karpetnya padahal lantai kamarnya cuma amplasan semen yang menurutku licin sehingga sedikit membahayakan anak-anak. Nurani sendiri beberapa kali terpeleset karena tidak hari-hati. Mungkin kedepannya bisa dikasih sedikit karpet dibagian tertentu ples keset karena bener-bener lantai semen doang gitu aja kurang safety.

Desain kamarnya cukup simpel  namun detail. Terdapat ruang tunggu atau ruang tamu di tiap lantai yang unik, dengan tema berbeda jendela kamar dibuat seperti jendela kapal yang ada lengkungnya itu (sayang ga aku foto). Adanya ornamen seperti pelampung dan jangkar yang ada di beberapa sudut hotel serta pemberian lampu sorot lis bawah tiap lekukan ruangan juga menambah aksen seperti di dalam kapal sungguhan. Pokoknya untuk urusan desain emang kece banget.

Cobain Kapal Garden Rooftop Resto

Untuk ruang makan terdapat di rooftop. Jadi kalau dari lantai 3 tinggal keluar lalu naik 1 lantai dari luar untuk menuju rooftop Kapal Garden Hotel. Pembatas atau pegangan menuju rooftop pun sungguh simpel mirip seperti “pagar kapal” apa ya istilahnya pokonya dibuat semirip ketika berada di dek kapal. Dari situ bisa kelihatan wisata sengkaling yang bagus banget ples pemandangan sekitar yang gak kalah bagusnya secara Malang kan masih lumayan hijau, jadi ide yang bagus lah menempatkan restoran di bagian rooftop.

Menu makananya memang gak banyak tapi pas aja, ada nasi goreng dan nasi putih, lauk, sayur, dan kuah, ditambah pendamping makanan yang waktu itu adanya bubur ayam. Ada roti panggang dengan selai, telur dadar yang digoreng dadakan, wafel, puding, bubur kacang ijo, craker, teh, kopi, infused water, dan buah. Kurang lebih lengkap sih sesuai dengan menu bintang 3 pada umumnya. Bagiku menunya family friendy, ortu dan anak punya pilihan untuk dimakan. Tapi, high chair yang tersedia cuma 2, kebetulan waktu itu Nurani gak kebagian dan menurutku bikin riweh sih. Nurani jadi ga bisa duduk dengan tenang secara dia belum sampai kalo duduk di kursi biasa. Nah udah gitu kalau lari-larian juga bahaya mengingat letaknya di rooftop yang cuma dikasih pembatas pagar ala pinggiran kapal. Solusi terbaik ya memang harus duduk di highchair makanya kedepannya semoga bisa ditambah lagi jumlahnya.

Berenang Kolam Renang di Sengkaling

Seperti yang sudah aku katakan diatas, kalau menginap di Kapal Garden Hotel Malang ini bisa dapat fasilitas ke wisata Sengkaling secara gratis. Sebenarnya selain ke wiasata Sengkaling, ada fasilitas gym yang berada di sisi kanan hotel namun tidak kami pakai. Soalnya pas habis sarapan itu kita ketiduran dan sempat batal berenang karena mikirnya akan mepet dengan waktu check out. Tapi karena aku pengen banget nostalgia ya akhirnya tetep masuk ke Wisata Sengkaling.

Menurutku gak banyak yang berubah secara keseluruhan dari wisata Sengkaling. Letak kolam renang dan permainan yang terlihat dari depan pun masih sama seperti waktu aku masih TK, aku memang gak sempat eksplor terlalu jauh karena fokusnya mau berenang. Nah ternyata kolam renang yang difasilitasi itu yang standar gak ada permainannya. Kalau mau yang ada permainannya beli tiket lagi 13.000 rupiah per orang tapi Nurani belum kena hitung.

Dan seperti yang sudah aku duga gak bakalan lama karena Nurani tuh masih takut kalo ditenggelamin, yang ada dia teriak-teriak sehingga air kolamnya malah keminum, soalnya sampai sekarang kalo keramas aja susah banget pake acara bujukin biar mau diguyur. Ya semoga nanti seiring berjalannya waktu Nurani bisa enjoy berenang kayak ibu dan ayahnya. Itu artinya kudu sering-sering stayaction kemana gitu wkwkwk

Well, aku check out jam 12 pas abis sholat dhuhur dan sama kayak check in prosesnya cepet banget padahal waktu itu rame soalnya ada perushaan yang lagi family gathering yang juga check out. Sembari nunggu Go Car jemput kita buat ke balik ke Malang kota, aku sempet minta resepsionisnya fotoin aku di sofa tunggu lobby. Lumayan jadi punya stok foto keluarga walaupun posenya kurang sempurna namanya juga sama batita ya harus terima foto apa adanya.

Untuk info lebih lengkap tentang Kapal Garden Hotel Malang kalian bisa langsung check di

Instagram : @kapalgarden

Website :  https://kapalgardenhotel.com/

 

 

 

 

 

 

 

(16) Comments

  1. Bentuk hotelnya unik, ya. Berasa kayak menginap di kapal. Padahal sebetulnya di daratan 😀

  2. Waaa, ini experience yg assoy geboyy
    Aku mau banget coba staycation di sini.
    Ngajak anak sama ponakan seruuu nih!

  3. tutyqueen says:

    Pasti bakal nyobain hotel ini ntar kalau ke Malang soalnya aku dan suami sama-sama suka yang unik dan bakal banyak foto-foto disana haha

  4. Sayang ya mba ga ada karpetnya di dalam kamar apalagi cuman semen gitu ya emang rentan licin sih

    Tp overall seru aja ya semuanya jadi pengen deh ke sinj

  5. Lihat ukuran kamarnya, sepertinya memang luas banget ya Mbak, cocok kalau sensasi Menginap ala Titanic di Kapal Garden Hotel ini.

  6. Rachmanita says:

    Sengkaling ini deket kampus aku mbak dan bagus juga ya tempatnya ini aku udh lama banget ini gak kesini dan berubah banyak banget

  7. Cakepppp juga konsep hotelnya. Aku bakalan rekomendasikan hotel ini ke suami, mbak, kalau kami ke Malang lagi besok

  8. Walah asyik banget ini mah mba tempatnya. Jadi pengen ke Malang nginep disini

  9. Ya ampun unik banget hotelnya, fasilitasnya juga lengkap ya… Pengen coba nginep di sana, hihihi…

  10. Jadi ini desain hotelnya mirip kapal biasa ya, Mbak. Lantainya masih polosan, pegangan tangga biasa banget, dll. Kalo gak ngajak anak batita or balita sih mungkin asyik banget yaa.. banyak spot foto yang oke khas kapal.. tapi kalo ada anak-anak kecil gitu kudu lebih hati-hati, ya. Hehe. Tapi tampak luarnya emang unik sih, Mbak 🙂

  11. Harusnya ada efek goyang-goyangnya juga ya…hihii…biar seru berasa di kapal.

    Ambiance nya oke banget.
    Bikin pengen berlama-lama stay cation.

    1. Wah seru ya ada hotel ala kapal kayak gini. Mau cobain ah sama keluarga ku. Apalagi bisa ke wisata air sengkaling

  12. Hotelnya kok gemes, hihihi. Jadi nambah pilihab hotel kece deh klo mau ke malang.

  13. Tiket kolam renang nya murah banget Mba. Unik yaa ada hotel dengan konsep Titanic. Iparku lagi di Malang ini, mungkin dia mau nyoba ke sini

  14. Ala ala nginap di kapal gitu ya mba kesannya. Boleh juga nih dicobain misal suatu hari ada rejeki piknik ke Malang bareng keluarga. Anak gadisku pasti suka nih pepotoan gini.

  15. Seru juga, suka dengan warna merahnya Kapal Garden Hotel. Semoga habis wabah corona mereda, saya bisa agendain ke malang dan mampir ke hotel ini

Leave a Reply

%d bloggers like this: