Pregnancy

Drama Indikasi Medis di Kehamilan Kedua

Kali ini aku mau share seputar kehamilanku yang kedua dengan beberapa indikasi medis yang dikehamilan sebelumnya tidak pernah aku rasakan. Seperti yang ku bilang sebelumnya kalo kehamilan ini emang berkah pandemi karena tanpa melewati proses promil dan galau berlebihan (tetep galau dikit sih). Aku dan suami emang sudah berharap untuk nambah anak jadi pas terkabul rasanya seneng banget dan sedikit was-was.

Kenapa was-was mir? Ya selain pas pandemi dimana kita harus bener-bener jaga imun, ya karena aku pernah mengalami keguguran di tahun 2018 lalu. Jadi tiap ada yang ga enak yang aku rasain sebisa mungkin langsung ditindak lanjuti. Karena aku termasuk orang yang kurang aware terhadap rasa sakit diri sendiri. Aku tipikal yang suka nahan sakit dan sebodo amat kalo ga enak badan. Tapi kan pas hamil ga boleh begitu, kesehatan ibu dan janin kudu diperhatikan dengan baik.

Qadarullah kok ya emang ada aja sih yang aku alami di kehamilan kali ini. Sampe pernah aku share kalo periksa di bulan itu aku ga ada keluhan, lah kok selang seminggu setelahnya aku malah masuk UGD. Duh emang ga bisa dikasih kendor. Bener-bener harus jaga diri sebaik mungkin di kehamilan ini. Untung dari awal aku udah periksanya di dokter fetomaternal, jadi kalo ada yang aneh-aneh bisa konsul dan terlihat, ples udah dari kakaknya juga sih konsul ke dokter Yuditiya Purwosunu. Nah berikut indikasi medis yang aku alami di kehamilan kali ini :

Dokter Yuditiya and us

 

Pengentalan Darah

Sebenarnya aku sudah lama memiliki riwayat pengentalan darah karena hasil Medical Check Up (MCU) tahunan yang biasa aku lakukan dari kantor menunjukkan indikasi pengentalan darah, di kehamilan pertama dokter Yudit bilang masih aman. Namun karena di kehamilan kedua aku ada mengalami BO dan kuret maka pengentalan darah ini harus diberesin. Aku tidak melakukan tes darah lagi sih soalnya memang riwayatnya begitu terus tiap MCU dan terakhir MCU itu Nov 2019, sedangkan aku hamil Juni 2020 jadi untuk amannya aku diberikan obat pengencer darah di trimerter pertama yaitu Ascardia.

Kontraksi dan Flek

2 kehamilan sebelumnya aku tidak pernah mengalami kontraksi di awal kehamilan, semuanya masih terkendali dengan baik, paling hanya meresa kencang sedikit tidak sampai parah bikin perut sakit bahkan mengeluarkan flek. Entah apa penyebabnya, tapi di kehamilan kali ini aku merasakan hal itu terutama kalau sudah stres banyak pekerjaan dan makan makanan yang asam, padahal ibu hamil kan punya rasa eneg dan mual sehingga suka makanan asam seperti rujak dan lainnya, namun ternyata aku tidak bisa, bahkan minum vitamin C pun setelahnya bikin perut kontraksi. Hingga di suatu hari, aku merasakan mulas yang begitu parah, aku mengabari dokter Yuditiya dan akhirnya check dihari itu juga, aku memang sudah diberi obat penguat berupa utrogestan tapi cara pakainya diminum dan setelah dicek cara pakainya dirubah menjadi lewat vagina sebanyak 2 butir.

Namun ternyata mulas itu bukan yang terparah, tepatnya seminggu setelah itu di hari jumat aku merasakan mulas yang lebih parah, aku bedrest walau sambil kerja (wfh) tapi jadinya sambil tiduran, aku juga pindah melakukan aktivitas full dibawah, sebelumnya aku masih mondar mandir lantai atas dan bawah, tapi rasanya masih terus sakit dibagian perut kiri bawah, hari minggu pagi aku merasakan makin tidak enak dan obat utrogestan yang aku pakai pas keluar warnanya coklat cuma aku masih diam berusaha tenang dan mengabari dokter kandunganku, sorenya pas bangun tidur aku melihat ada flek dan akhirnya aku ke UGD. Untungnya dokter Yudit sedang di rumah sakit karena ada jadwal operasi hari Minggu itu. Di UGD aku dicek oleh bidan katanya fleknya sudah berhenti dan tidak ada pembukaan, darah yang masih ada itu kemungkinan sisa dari flek sebelumnya.

Dari UGD aku dibawa ke ruang periksa dokter kandungan, alhamdulillah janinnya masih ada dan baik-baik saja. Kemungkinan ada faktor hormonal yang kurang baik di ibunya sehingga dokter meresepkan obat Crinone, itu semacam penambah hormon progesteron yang dimasukkan ke vagina selang 2 hari sekali, Jadi total ada 2 obat penguat yang harus dimasukkan. Total aku pakai 15 ampul crinone dan puluhan butir utrogestan hingga kontraksi hilang dan kondisiku stabil. Bersyukur suami bisa membantu dalam menggunakan crinone karena PR banget banget banget kalau saat menggunakan ini. *pssst gegara pemakain ini aku jadi jerawatan banyak. LOL

Infeksi Saluran Kemih

Ini mah bukan pertama kali aku mengalami ISK, aku pernah bahas lebih legkap di postingan ini ya. Tapi yang kali ini justru aku ga merasakan apa-apa tapi dari hasil lab dokter Yuditiya bilang kalo aku “ISK berat”, waduh segitu ya, padahal aku udah rajin minum. Tapi ya gimana toh kondisinya seperti itu dan aku diresepin antibiotik yang seperti dulu yaitu urotractin.

Batu Empedu

Serem ya kayaknya, tapi gejalanya tuh bener-bener ga kentara, jadi waktu itu aku ngerasa ngilu dan nyeri di ulu hati tapi lama-lama ke punggung sebelah kanan, waktu aku searching muncul tuh batu empedu tapi masa iya aku kena itu toh aku ga pernah bermasalah, mungkin maag menurutku, soalnya setelah itu disertai sendawa terus-terusan. Jadi aku mikirinya maag. Eh pas konsul via SMS ke dokter Yuditia, dia bilang batu empedu kayaknya. Langsung disuruh beli obat Urdafalk. Beliau udah bilang sih di awal kehamilan suruh ngurangin lemak dan gorengan, soalnya bisa bikin mual tapi aku ga ngerasa mual sik, makanya lanjut. Ga taunya lemaknya numpuk jadi batu empedu itu, pas kontrol dan di USG eh iya beneran ada. Sebenernya ini juga karena aku pakai Crinone itu, jadi hormon progesteron itu gampang ngiket lemak makanya cepet numpuk. Hadeeeeh…

Sembelit

Drama masih berlanjut yaitu sembelit,,, ini sembelit ter drama dan ter lama yang pernah aku rasain. Di penghujung trimester 1 udah hampir ke 2 aku mengalami sembelit hingga 1 bulan. Warbiasa pokoknya,,, mana aku juga sempat kerja di kantor dan terpaksa pulang karena pas buang air sakit dan nanggung jadi ga nyaman padahal perut mules,,, jadi mulesnya nyaru campur gitu. Aku minum Dulcolax tablet dan Dulcolax Syrup. Karena 1 bulan, jadi up and down gitu. Dulcolax Syrup itu masih bisa mnegatasi sembelit yang telat BABnya sehari, kalau udah agak parah 2-3 hari kudu pake Dulcolax Tablet. Tapi dokter yudit ngeresepin obat pencahar sekali pakai, mahal banget 147 ribu wkwkwk, aku tebus sih tapi ga aku pakai soalnya gede banget, dan sayang kalo ga urgent banget aku mikirnya, Nama obatnya Fleet Enema.

Diduga Hypoteroid

Karena sembelitku berjalan terlalu lama dan bikin aku ga nyaman karena perut begah mules gak jelas dan buang air pun sakit, obgyn punya diagnosa Hypoteroid alias kekurangan hormon teroid. Aku makin parno dong cari tahu tentang itu walau agak lega karena penyembuhannya lebih gampang daripada Hyperteroid. Akhirnya aku disuruh ke lab buat cek darah, nama ceknya T4 dan TSH. Untungnya angkanya masih di range normal, jadi diagnosanya tidak terjadi, Huft

Hemoroid atau Ambeyen

Aku ga pernah nyangka sih, suatu pagi aku buang air dan saat itu aku lagi lancar-lancarnya ga ngerasa sembelit dan lainnya, tapi tiba-tiba aku ngerasa perih banget setelahnya, awalnya aku mengira ah itu paling kayak biasanya. Eh ternyata kok makin menjadi sakitnya. Makin perih sampe aku bawa tidur, tapi kalau bangun tidur enakan. Aku raba emang ada benjolan di sekitar rektum tapi kalau pas bangun tidur ilang. tapi rasanya sakit lagi sepenjang hari dan makin sakit di hari ke 3. sakit banget banget sampe kebawa kontraksi dan akhirnya aku dibawa ke UGD (lagi) di usia kehamilan 30 mingguan.

Pas dicek dokter UGD, eh iya aku kena ambeyen dong. Ukurannya lumayan gede menutupi rektum, katanya level 3 kalo keluar terus. tapi karena aku bilang kalo bangun tidur itu masuk jadinya antara 2-3. Disaranin buat tindakan bedah, soalnya konsulnya langsung diarahin ke dokter bedah, mana dokter yudit nyetujuin, tapi aku ga mau, maunya obat aja. Terus aku diresepin Faktu Salep, Ardium 500 dan disuntik pain killer atas rekomendasi dokter yu katanya biar nyerinya ga memicu kontraksi.

Pas keluar UGD dan nebus obat, aku ketemu dokter Yuditiya yang udah nenteng tas mau pulang, disitu aku bilang nanti mau lahiran secar aja kalau emang ga bisa pervaginam lagi soalnya ngedennya ada hemoroid mengingat aku udah masuk trimester akhir kan. Sama bilang makasi dikasih pain killer, soalnya ilang gitu semua rasa sakitnya. Ajaib! walau besoknya sakit lagi dan aku kudu merawat si hemoroid itu hingga sembuh. Mungkin gimana aku bisa sembuhin hemoroid saat hamil trimester akhir dan melahirkan pervaginam bakal aku tulis di postingan terpisah.

Anemia Defisiensi Besi

Memasuki hari-hari akhir menjelang melahirkan memang sudah tidak ada keluhan yang berarti, aku bisa beraktifitas seperti biasa dan rajin jalan pagi sesuai target harianku 5000 langkah. Karena ga ngerasa apa-apa dan adem ayem, aku nanya lagi ke dokter Yuditiya, ini aku udah ga ada periksa apa-apa lagi nih sebelum melahirkan, dan kontrolnya nanti aja pas HPL ples PCR nya entaran juga nih pas udah mules. Se santai itu dok,,, aku bilang gitu,,, akhirnya beliau suruh aku cek darah buat liat Ferritin alias kadar zat besi dalam darah

Jeng jeng hasilnya bikin miris euy,,, zat besiku cuma 2.6 dari kadar normal 11, jauh ya bund !. Akhirnya aku cari tau apa yang bisa naikin zat besi yaitu daging merah, yauda aku makan tuh daging-dagingan, kacang-kacangan juga. Terus aku diminta dokter buat infus venofer, dijadwalin tanggal 30 Jan 2021, aku mikirnya sekalian PCR mengingat HPLku yang bentar lagi yaitu 4 Feb 2021. Tapi nyatanya gak pernah kejadian karena aku melahirkan di tanggal 30 Jan 2021 itu, yang ada aku di infus obat anti pendarahan biar aku ga makin drop. Aku sempat diambil darah buat cek kondisi ferritin (zat besi) ternyata sudah naik jadi 7 walau belum normal juga sih makanya antisipasinya ya infus anti pendarahan.

Foto USG terakhir di Week 34

Well, Alhamdulillah semua sudah terlewati, fokusku saat mengalami hal yang kurang nyaman tersebut adalah memastikan kondisi janin yang baik-baik saja. Dan memang saat semua itu terjadi kondisi janin tetap aman, hanya saja ibunya yang harus berjuang. Kadang di sela-sela rasa tidak nyaman ya bikin aku down, nangis, tapi ya mau gimana lagi kudu bisa berdamai dengan rasa sakit, harus bisa nahan dengan ketidak nyamanan. Berusaha sebaik mungkin bisa melewati tiap ujian tersebut dan selalu jaga diri mengingat situasi yang sedang pandemi.

Semoga sharing kali ini bisa memberikan manfaat ya. Sehat-sehat semua!!!. 

(24) Comments

  1. maasyaallah luarbiasa sekali kehamilan kedua ini ya.. semoga selalu diberikan kesehatan baik janin di dalam kandungan juga ibunya saat persalinan dan seterusnya

  2. Hai, mbaaa. Semoga selalu sehat wal afiat, yaaa… semuanya lancaaaarr tidak ada kendala lagi nantinya *aamiiinn*

    Btw, ini berarti bayinya udah lahir kah? Kalo iya….
    Selaaamattt ya. Semoga jadi generasi yg shalih/ah, baik hati, membanggakan ortu, agamanya, nusa dan bangsa.

  3. Hwaduuu…berasa baca drama seriap yang konfliknya ada-ada ajaaa. Gemessss…
    Namun, ikut lega baca endingnya Mirna sudah lahiran. Dan bisa sharing hal ini berarti kondisinya sudah kuat. Semoga makin pulih staminanya. Ade bayi juga sehat-sehat 🙂

  4. Masya Allah… bumil setrong ini, mampu mengatasi semua kendala selama kehamilan kedua. Selamat ya udah lahiran dan semoga semuanya selalu sehat dan dalam lindunganNYA. Ananda juga menjadi anak yang nantinya memuliakan orang tua

  5. masayaallah, luar biasa perjuangannya mba
    keren bisa se strong gitu.sehat trs ya mbak ibu dan janinnya
    lancar sampai lahiran

  6. Ya ampun mbak, cobaannya banyak banget di kehamilan kedua. Saya sampai ngilu ada obat yang dimasukkan lewat vagina segala.

    Alhamdulillah mbak kuat banget ya menjalani kehamilan kedua ini.

  7. Baca ceritanya jadi ingat waktu dulu saya hamil pernah merasakan sakit di bagian bawah perut dan ternyata gak boleh terlalu banyak turun naik tangga, Mbak
    Dan setelah diikuti ternyata memang tidak pernah terasa sakit lagi.

  8. Masya Allah perjuangannya…semoga kini sudah pulih ibu dan baby. Sehat semua hingga nanti
    Memang ya tiap kehamilan punya cerita sendiri
    Tetap semangat ya, mbak
    Semoga pasca lahiran tertangani dan membaik smeua keluhan yang mengiringi. Aamiin

    1. Mba semoga sehat dan lancar sampai lahiran ya…semua keluhan dan indikasi kesehatan yang mengganggu sembuh.

  9. Mbak Mirna sehat selalu ya, memotivasiku banget yang belum pernah melahirkan. Ya Allah semoga dimudahkan segalanya.

  10. niaharyanto says:

    Wah, lumayan banyak ya indikasi medisnya. Alhamdulillah tapinya semua sudah terlewati. Aku sendiri, tiap kehamilan pasti anemia, acid reflux, dan asthma kambuh. Alhamdulillah deh semua terlewati juga. Sehat-sehat semuanya 🙂

  11. Wah mak mirna lagi hamiiiil.. tiap kehamilan kayanya emang punya strugglenya sendiri ya mak.. Jaga kesehatan selalu, sehat-sehat terus ya bumiiil

  12. Cukup kompleks ya mba permasalahan kesehatan yang harus dihadapi ketika kehamilan ini. Alhamdulillah, semua baik-baik saja hingga saat melahirkan. Semoga sehat-sehat selalu Mb Mirna.

  13. Masya Allah ujiannya banyak juga ya kehamilan ini Alhamdulillah dilewati dengan baik dan sabar..semoga sehat selalu ya ibu dan baby, proses lahiran lancar aamiin

  14. ya Allah mbak, semoga kamu sehat-sehat selalu ya aduh aku ngebayanginnya juga ikut mules. Btw semoga selalu diberi kelancaran ya mbak dan sehat-sehat.

  15. Perjuangan banget ya hamil ke dua ini, Mak.

    Jadi, sekarang gimana, jabang bayi sudah lahirkah?

    Btw, menurut dokter apakah semua drama di kehamilan kedua ini ada pemicunya? Misalnya faktor usia, dll

  16. wow..pengalaman kehamilan yang luar biasa ya..semoga selalu sehat debay dan ibunya..juga mak Mirna sekeluarga .. Lancar lahirannya ya mak…

  17. Ya Allah, kak Mirna..
    Semoga sehat dan lancar selalu masa kehamilannya.

    Luar biasanya menjadi seorang Ibu yaa..

    Terus semangat, kak.
    Love you so much~

  18. Masya Allah banyak sekali ujiannya semasa hamil. Itu kenapa ibu hamil dijanjikan surga ya. Alhamdulillah semua sudah teratasi.

  19. Memang melewati masa hamil itu beragam perasaan dari mulai bahagia dan cemas. Apalagi kalau ada bermacam kondisi seperti yang Mirna tulis. Makanya hamil itu jihad menuju surganya para ibu

  20. Mbaaaa … jadi udah melahirkan sekarang ya? aku tuh deg-degan baca dari awal saking banyaknya badai menghadang.

    btw, aku juga kena ADB pas di trimester akhir. Infus venofer 8 ampul, wakakakak … rekor deh! Ferritin-ku malah kurang dari 1, ga tahu lagi deh itu pada kemana si zat besi.

    btw, nanti setelah mpasi screening si bayi ya Hb-nya gimana. Khawatir kekurangan zat besi juga.

  21. Adindarara Rachmanita says:

    dramanya kayaknya seru banget apalagi kalau menyangkut tentang masalah kehamilan seperti ini pasti jadi inget waktu pengalaman pribadi juga tentunya

  22. masyaallah mbak mirna. semoga persalinannya lancar, ibu dan baby sehat. dan mbak mirna bisa melewati semua drama selama kehamilan ini

  23. Baca ceritanya, sungguh masyaalloh mbak mirna. semoga dilancarkan ya semuanya. dirimu dan baby juga sehat selalu dan semoga dramanya ini lekas berlalu. aminnn…

Leave a Reply

%d bloggers like this: